Google ingin membunuh Dolby Atmos dan Vision dengan versi gratis

Google ingin membunuh Dolby Atmos dan Vision dengan versi gratis, tetapi mungkin sudah terlambat

Google berencana untuk merilis mereknya sendiri yang setara dengan Dolby Vision HDR dan audio Dolby Atmos 3D dan mencoba membujuk produsen untuk mendukungnya, menurut laporan di Protokol (terbuka di tab baru) (melalui FlatpanelsHD (terbuka di tab baru)) . Protocol mengatakan telah melihat video presentasi Google kepada produsen perangkat keras dan rencana tersebut dikenal sebagai Project Caviar.

Dolby Vision adalah format HDR canggih yang digunakan di sebagian besar TV 4K terbaik, sementara Dolby Atmos didukung di sebagian besar soundbar terbaik dan merupakan nilai jual besar saat ini.

Dorongan besar yang dibuat Google untuk produsen adalah bahwa dua format baru akan bebas royalti, yang berarti produsen tidak perlu membayar biaya apa pun kepada Google untuk menyertakan dukungan bagi mereka. Seperti yang ditunjukkan FlatpanelsHD, biaya Dolby Vision hingga $3 per perangkat untuk disertakan, dan biaya Dolby Atmos belum dikonfirmasi.

Penggemar AV akan mencatat di sini bahwa alternatif bebas royalti untuk Dolby Vision sudah ada: HDR10+. Kami akan kembali ke sana – saya kira ini relevan dengan rencana akhir Google di sini.

Tampaknya YouTube adalah fokus utama Google – situs streaming saat ini mendukung HDR dasar (dikenal sebagai HDR10), tetapi bukan versi Dolby Vision atau HDR10+ yang lebih canggih. Dan itu tidak mendukung standar audio 3D (dua yang saat ini digunakan biasanya Dolby Atmos dan DTS:X, tetapi Atmos adalah opsi terbaik yang didukung).

Tapi format baru juga akan menjadi dorongan untuk ponsel Android. iPhone menyertakan dukungan untuk Dolby Vision dan Atmos, tetapi Anda tidak mendapatkannya di Android – Samsung mendukung HDR10+ dan Dolby Atmos, tetapi hanya itu. Google tentu berharap dapat meyakinkan Netflix, Disney, dan lainnya untuk mendukung format barunya, sehingga Anda bisa mendapatkan kualitas HDR dan audio yang sama di semua perangkat Android saat streaming di iPhone.

Berikut ilustrasi Dolby tentang mengapa Dolby Vision lebih baik daripada HDR biasa – lampu terang tidak padam dan kurang detail. (Kredit gambar: Dolby)

Analisis: Apakah kita benar-benar membutuhkan lebih banyak format audio dan HDR?

Dunia teknologi video dan audio sudah cukup membingungkan dan penuh dengan konvensi penamaan yang tidak dapat dipahami. Hal terakhir yang kita butuhkan adalah lebih dari ini… tetapi tampaknya seluruh rencana Google adalah untuk menghindari itu, yang cerdas karena dua alasan.

Mari kita mulai dengan sisi teknis. Di bawah Protokol, Google mengatakan rencananya adalah untuk “memanfaatkan codec yang ada” untuk format barunya (‘codec’ adalah nama teknologi yang mengkodekan dan mengompresi video atau audio ke dalam file yang kami gunakan). Jika saya harus menebak, saya akan mengatakan format HDR baru Google akan menggunakan codec video AV1 dan dukungan HDR10+, yang keduanya gratis untuk digunakan oleh produsen.

Sisi audio lebih sulit diprediksi, tetapi teknologi audio 3D bebas royalti sudah ada. Ini disebut Audio Multidimensional dan digunakan sebagai dasar untuk DTS:X saingan Dolby Atmos. Dugaan saya adalah bahwa Google akan menerapkan teknologi ini ke dalam jenis file audio yang ada.

Keuntungan dari kedua pendekatan adalah bahwa mereka mungkin memerlukan perubahan teknis minimal dari produsen TV/telepon. Perangkat keras yang diperlukan untuk semua ini kemungkinan besar ada di sebagian besar TV yang dijual saat ini, jadi mungkin hanya memerlukan pembaruan perangkat lunak untuk mendukung cara Google menggabungkan teknologi yang ada menjadi faktor bentuk yang ‘segar’. Dengan asumsi begitulah cara kerjanya, itu akan sangat meningkatkan kemungkinan itu didukung di TV pada khususnya.

Hal cerdas kedua adalah bahwa rencana Google di sini adalah untuk mengumpulkan semua teknologi ini di bawah “merek payung”, dan saya menganggap namanya sesederhana Dolby Vision dan Dolby Atmos. Anda mungkin tidak akan mendengar istilah teknis yang saya sebutkan di atas – mereka hanya akan disebut “HDR Sight” dan “HDR Sound” atau semacamnya.

Ini sekali lagi memberi mereka kesempatan untuk benar-benar diingat – tidak seperti nama-nama aneh HDR10+ atau DTS:X.

Opini: Itu ide yang bagus, tapi mungkin sudah terlambat

Pada prinsipnya, saya setuju dengan rencana Google di sini. Tidak ada alasan bagus bagi Dolby untuk bersenang-senang di sini, dan label harga termasuk dukungan Dolby Vision dan Dolby Atmos di perangkat keras adalah bagian penting dari total harga sesuatu seperti stik streaming, sehingga pembuat perangkat keras dapat membelinya. menghindari biaya ini, tetapi tetap memberikan audio berkualitas tinggi itu hebat.

Namun, Dolby pada dasarnya dibiarkan untuk mengkonsolidasikan gagasan bahwa formatnya adalah Cara terbaik untuk menonton, dan ini akan sangat sulit untuk dihilangkan. Dolby tidak membebankan biaya layanan streaming untuk mendukung Dolby Vision atau Atmos, itulah sebabnya mereka digunakan di Netflix, Apple TV Plus, Disney Plus, Paramount Plus, Blu-ray, dan banyak lagi. Dolby telah sepenuhnya memasukkan namanya sebagai apa yang Anda butuhkan jika Anda menginginkan film dan TV dengan kualitas terbaik.

Jadi, murni pada kenyamanan dan pengenalan nama, Google menghadapi perjuangan yang berat. Bagaimana dia akan membuat formatnya sendiri terlihat seperti apa pun selain alternatif anggaran untuk barang bagus? Bahkan jika format baru Google sama bagusnya dengan Dolby, mereka masih akan berjuang untuk membuat orang percaya apa adanya – dan Dolby pasti akan meningkatkan permainannya sendiri untuk memastikan orang merasa seperti itu.

Gambar yang menampilkan konten Dolby Vision yang diputar di TV

Bahkan Amazon Prime, rintangan utama melawan Dolby Vision, mulai mendukungnya. (Kredit gambar: Masa Depan)

Dan dengan mengingat hal itu, Google perlu meyakinkan layanan streaming untuk mendukungnya. Di YouTube, itu mudah – Google sudah otomatis membuat berbagai versi video di situs tersebut, semua berdasarkan video asli berkualitas tinggi yang Anda unggah. Tapi itu mungkin tidak akan terjadi pada situs streaming film – studio dan sutradara tidak ingin versi secara otomatis dikonversi ke format audio atau HDR yang berbeda. Mereka akan menginginkan film yang di-remaster dan diverifikasi. Itu akan banyak usaha.

Google mungkin berharap bahwa janji dukungan pada banyaknya perangkat Android yang tersedia akan meyakinkan layanan untuk menambahkan dukungan, tetapi saya tidak yakin. Jika orang yang membeli ponsel tidak peduli dengan audio 3D sebelumnya, berapa banyak yang akan peduli hanya karena pembaruan perangkat lunak ditambahkan?

Dan jika Google tidak dapat mengirimkan layanan, mengapa produsen perangkat keras? Saya menyebutkan bahwa mungkin secara teknologi mudah untuk mendukung fitur-fitur baru Google, tetapi masih membutuhkan waktu, tenaga, dan uang – dan jika tampaknya tidak akan meningkatkan penjualan, mengapa tidak menyimpannya saja dan tetap menggunakan Dolby Vision dan Atmos hanya di TV terbaik. ?

Semoga Google dapat membuktikan bahwa saya salah dan menambahkan sedikit lebih banyak persaingan ke ruang ini – mungkin perlu sedikit Visi.

Author: Willie Adams